Berdamai dengan Diabetes

Yak, sejak menjelang akhir ramadhan kemarin aku terdeteksi bergula tinggi aka diabetes. Rada shock si, karena angkanya langsung tingi, yang ngelewatin batas harus minum obat gitu. Tapi ga terlalu heran juga, karena Mama Papa juga diabetes, jadi risiko aku kena emang sudah terprediksi.

Tapi yang paling bikin sedih adalah aku ga bisa lagi donor darah (menatap nanar ke kartu donor)😦 . Terus yang kedua bikin sedih adalah harus say good bye sama cake-cake manis nan membuat hati bahagia itu. Tapi seenggaknya masih bisa makan cheesecake lah, walau krimnya manisnya itu kudu disingkirin.

Nah yang ga asik dari diabetes itu, kita ga boleh stress. Nyebelin ga tu? Udah ga boleh stress, ga boleh makan coklat yang bisa bantuin kita biar ga stress pula. Ck..ck.. Awalnya sempet stress juga si, mikirin nanti gimana kalo hamil, dll. Tapi tugas kita dalam hidup kan buat ngejalanin apa yang ada sekarang sebaik-baiknya. Bukan malah ketakutan sama hal-hal yang belom kejadian.

Udah gitu, diabetes jadi ga asik ketika dia ketemu sama maag. Beberapa makanan yang bagus buat diabetes, let say kol, itu bahaya buat maag. Begitu tau diabetes kan aku langsung coba diet, salah satunya menghindari nasi. Harapannya, jaga pola makan bisa nurunin gula darahnya, jadi ga harus pake obat. Kasihan ginjal soalnya. Cuma selama ini kan aku sukaaa banget sama makanan pedes. Jadilah, masak kentang dipedesin, atau masak menu-menu balado lainnya, tanpa makan nasi. Akhirnya, maagku kena donk. Pas hari Selasa kemaren perut mulai berasa melilit, malamnya ga bisa tidur lantaran bolak balik ke balakang berkali-kali (sepenghitunganku si sekitar 8-10 kali). Jadinya Rabu ga ke kantor karena masih bolak balik ke belakang, plus lemes karena kurang cairan juga.

Itu baru soal makanan. Soal lain lagi adalah, aku jadi parno sama benda-benda tajam. Jadi kan orang yang diabetes itu lukanya relatif lebih lama sembuh dibandingin yang ga diabetes. Jadi tiap luka dikit aku langsung panik. Satu hari aku lagi ngupasin belimbing buat Papa. Terus tanganku ketancep piso, kecil si, tapi agak dalem. Jadilah aku super panik. Untung lagi ada Mbak Rie di rumah, nanya harus gimana.

Mbak Rie ngasih petunjuk, dan bilang jangan panik. Masalahnya, dari kecil, aku ga bisa liat darah sendiri. Aku tu sering pingsan kalo  berdarah, walaupun ga banyak. tapi biasanya si pingsannya ga lama. Jadilah saat itu situasinya begini:

Mbak Rie: udah, dicuci, terus ambil es batu, ditaro di lukanya. Lo kenapa panic si?

Aku: nanti gw pingsan nii.

Mbak Rie: udah duduk sana

Aku: (berhasil meraih es batu, kemudian pusing, langsung duduk, dan pingsan).

Ga lama mbak RIe keluar nyamperin, bilang, “Kok es batunya ga dipegang.” Aku yang baru sadar jawab, “gimana mau megang, wong tadi pingsan.”

Dan sejak kejadian itu, aku makin parno sama benda tajam. Ga separah ga mau megang benda tajam lagi si, tapi menghindari dan super hati-hati. Kayak semalem pas Muthia mecahin gelas, aku mungutinnya lama banget, saking hati-hatinya. Soalnya takut luka, dan sembuhnya lama.

Tapi gimana pun ada hikmahnya juga sih, hehe. Tiap pagi jadi keluar jalan sama Mama deh. Udah gitu sering mampir pasar, beli sayuran buat aku masak, dan sarapan buat Papa. Selain itu, aku juga jadinya tes kolesterol dan asam urat, dan Alhamdulillah, dua-duanya rendah..😀

Yah, meski masih sebel sama si diabetes, tapi gimana pun harus diatasi kan. Pola makan sehat, dan hidup teratur, termasuk olah raga teratur harus mulai dibiasakan sejak sekarang. Aku juga ga bisa drastis si, ni juga masih belajar.

Buat teman-teman, baiknya kita periksa kesehatan rutin yuk. Seorang kawan bilang, dia takut periksa karena takut diabetes, malah jadi stress, gulanya malah jadi tinggi. tapi si kalo menurut aku, risiko itu ada buat dicegah, dan ketika dia benar-benar sudah ada, ya biar bisa diatasi kan?🙂

2 responses to “Berdamai dengan Diabetes

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s